Asal Usul Gambar Kerahiman Ilahi

Di banyak gereja Katolik di seluruh dunia Anda mungkin sering melihat lukisan bergambar Yesus Kristus yang berdiri dengan sinar berwarna yang bersinar dari hati-Nya dan (sering) kata-kata "Yesus, Engkaulah andalanku" yang tertulis di bawah-Nya kaki (dalam bahasa lokal).

Ini adalah lukisan-lukisan yang tersebar di seluruh penjuru dunia, dari Kuba ke Kepulauan Marshall, dari London ke Manila dan merupakan salinan dari sebuah lukisan yang tergantung di gereja kota tua di Vilnius, Gereja Kerahiman Ilahi. Tidak diragukan lagi, ini adalah sebuah faset kecil dari kebudayaan Lithuania yang telah menyebar ke seluruh dunia.

Semuanya dimulai dengan seorang biarawati Vilnius: Faustina Kowalska yang menerima penampakan. Lukisan ini didasarkan pada penampakan ini yang dilukis dengan cermat oleh Kazimierowski berdasarkan deskripsi oleh suster F. Kowalska pada tahun 1934. F. Kowalska yang dinyatakan sebagai santa pada tahun 2000 diminta untuk merayakan Kerahiman Ilahi dengan cara yang berbeda serta melahirkan gerakan Katolik yang baru. Ternyata gerakan ini tumbuh dengan sangat cepat. Selama Perang Dunia II, para tentara memiliki fotokopi lukisan ini dengan mereka. Hari ini sekitar 100 juta umat Katolik di seluruh dunia merayakan Pesta Kerahiman Ilahi dan tradisi ini juga diakui oleh Gereja Anglikan. Unsur-unsur kunci tradisi ini adalah memohon kepada Tuhan untuk kerahiman-Nya, berbelas kasihlah kepada diri sendiri dan menyerahkan hidup kita sepenuhnya kepada Yesus.

Selain lukisan-lukisan yang disebutkan di atas, Kerahiman Ilahi mengilhami lebih banyak karyaseni. Kota El Salvador di Mindanao, Filipina memiliki perbukitan Kerahiman Ilahi di mana patung Yesus setinggi 15 m dengan sinar yang terinspirasi oleh lukisan Kerahiman Ilahi dibangun tahun 2008.

Beberapa gereja juga dibangun untuk didedikasikan kepada Kerahiman Ilahi dengan lukisan Kerahiman Ilahi di belakang altar. Gereja-gereja semacam itu ada di Filipina (Adr. Brgy. Sta.Rosa 1, Marilao, Bulacan, 1994), AS (Pusat Peziarahan Nasional di Stockbridge, Massachusetts, 1960), Polandia (kapel di Plock dan Basilika di Cracow di mana F. Kowalska sendiri telah dikuburkan) serta gereja Divine Mercy di Singapura, tahun 2010. Selain gereja-gereja ada banyak organisasi Katolik lainnya yang mendedikasikan organisasinya kepada perlindungan Kerahiman Ilahi.

Lukisan asli di Vilnius sekarang juga ditempatkan di gerejanya sendiri tetapi juga pernah dibawa ke luar Lithuania. Uni Soviet pada saat itu berusaha untuk menghancurkan lukisan Kerahiman Ilahi dan menutup beberapa gereja di mana lukisan itu berada. Pada tahun 1956 lukisna itu dipindahkan ke desa Belarusia dekat Hrodna. Namun gereja itu juga ditutup pada tahun 1970, propertinya disita dan hanya lukisan Kerahiman Ilahi yang secara ajaib selamat. Pada tahun 1986 lukisan itu telah dibawa kembali ke Vilnius dan sebuah gereja yang ditutup sebelumnya telah dipugar pada tahun 2004 di mana sekarang lukisna itu ditempatkan di belakang altar utama.

Diterjemahkan dari http://global.truelithuania.com/divine-mercy/